rssrss

Saturday, 30 November 2013

Tips Mengemudi bagi Bikers di Musim Hujan

Jakarta: Sejumlah lokasi di Indonesia mulai diguyur hujan. Sehingga, pengendara sepeda motor di musim hujan diingatkan untuk memberi kewaspadaan ekstra.

"Kondisi jalan yang licin, genangan air yang kadang menyembunyikan lubang juga sangat berbahaya," kata Ketua Umum Road Safety Association Indonesia Edo Rusyanto.

Menurut Edo, bersepeda motor saat hujan mengundang risiko konsentrasi terganggu akibat kedinginan, jarak pandang berkurang, dan daya cengkeram ban berkurang.

Edo, mengutip data Polri 2011 yang menyebut hujan menjadi pemicu hampir 69% kecelakaan akibat faktor alam. Pada 2011 kecelakaan lalu lintas terkait hujan terjadi 4.020 kasus.

Road Safety Association memberikan 12 tips bersepeda motor kala hujan.

1. Kondisi fisik prima. Berkendara dengan kondisi sakit, letih, lelah, atau seusai minum obat dapat mengganggu konsentrasi karena mengurangi refleks dan pengambilan keputusan dalam kondisi kritis. Dalam kondisi hujan tubuh akan menggigil dan tidak bisa berkendara dengan baik.

2. Memakai jas hujan. Jas hujan yang tepat adalah yang tidak menghambat gerak tangan, kaki, kepala, hingga seluruh tubuh ketika berkendara. Edo merekomendasikan jas hujan yang terdiri atas bagian celana dan jaket. Upayakan juga jas hujan memiliki unsur yang bisa berpendar ketika terkena cahaya. Konsep ini bagian dari upaya terlihat dan melihat ketika berlalu lintas jalan.

3. Memakai sepatu boot. Sepatu yang menutupi bagian mata kaki serta terbuat dari bahan plastik lebih melindungi kaki dari rendaman air sehingga tidak kedinginan.

4. Kondisi ban prima. Ban yang kembangnya bagus akan memiliki daya cengkeram lebih baik di atas aspal. Karena itu, ban yang kembangnya sudah habis atau botak akan membahayakan karena licin. Perlu diperhatikan tekanan angin ban agar dalam kondisi cukup, tidak kempes maupun terlalu keras.

5. Kondisi rem bagus. Kondisi jalan yang licin membutuhkan tingkat dan teknik pengereman yang tepat agar tidak mudah tergelincir. Kondisi keseluruhan fungsi rem dalam keadaan bagus dapat mengurangi potensi kecelakaan akibat tergelincir karena jalan yang licin.

6. Lampu-lampu menyala. Lampu-lampu di sepeda motor agar dalam kondisi berfungsi atau menyala baik. Dalam kondisi hujan, cahaya lampu utama membantu pengguna jalan lainnya untuk mengetahui kehadiran pemotor.

7. Waspada genangan air. Genangan air di jalan sulit diterka. Sebisa mungkin ketika melihat genangan air yang mencurigakan ada lubang besar di bawahnya agar dihindari. Jika terpaksa segeralah perlambat laju motor. Hal ini untuk menghindari pemotor terperosok dan risiko lebih fatal lainnya.

8. Hindari gundukan tanah di jalan. Gundukan tanah yang kena air hujan bisa menambah licin permukaan aspal. Hindarilah melintas di atasnya, melaju jangan terlalu cepat dan tidak melakukan pengereman mendadak.

9. Berteduh. Kala hujan deras jangan paksakan diri bermotor. Berteduh juga harus memilih tempat, tidak mengganggu pengguna jalan lain.

10. Dokumen dan telepon seluler (ponsel) diamankan. Bungkus SIM, STNK, ATM, dan kartu kredit serta ponsel dengan plastik agar tidak terkena air hujan.

11.Helm antiembun. Ada jenis helm yang kacanya  tidak menimbulkan butiran air sehingga pandangan tetap jernih. Helm jenis ini memiliki kaca khusus yang bebas dari risiko terjadinya embun akibat nafas di dalam helm.

12. Jangan tergesa-gesa. Para pesepeda motor cenderung memacu kendaraannya lebih cepat menjelang turun hujan untuk mencari tempat berteduh. Hal ini bisa memicu terjadinya kecelakaan lalu lintas jalan karena konsentrasi terganggu. (Antara)

0 comments:

Quote

Sponsor

Subscribe To BloggerStop


Get Free Updates of This Blog on Your PC !

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

BANNER TEMAN

Best Partner blog

www.manurung.net'
 

Blog tools

STATISTIK

Blog Directory